Menabung

Ada salah satu kisah menarik dari Putri Sentika seorang Mahasiswi Ekonomi semester 7 dan baru berumur 19 tahun tetapi sudah naik haji, dia mendaftarkan haji pada tahun 2008 bersama keluarganya dan pada tahun 2011 dipanggil sama Allah untuk menunaikan ibadah Haji tersebut. Dia bilang “Alhamdulillah, Allah memanggil kami sekeluarga sekalian dengan nenek dan tante untuk beribadah haji tahun ini”. Dan ternyata yang lebih mengejutkannya adalah dengan tabungannya sendiri!!! Bayangkan harga ONH plus sekarang sudah sampai 70 juta!!! Ternyata dari balita dia dibiasakan menabung oleh orang tuanya, dia menabung dari umur 1,5 tahun yang didapat dari uang jajan dan uang yang dikasih sama orang tuanya. Kalo kita kan waktu kecil sudah tergiur dengan segala macam mainan yang ada di iklan televisi atau barang yang dibeli oleh teman.. hehe

Kemudian ada lagi cerita dari Tukang Bakso yang selama 17 tahun telah melakukan planning dalam keuangannya. Bapak yang telah beristri ini sudah membagi pemasukan uangnya ke dalam 3 bagian yaitu dompet, laci dan celengan. Yang pertama adalah dompet untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari seperti makan, membeli pakaian, dan keperluan keluarga. Yang kedua dimasukkan kedalam laci gerobak baksonya untuk sedekah dan untuk berkurban kambing setiap tahunnya, luar biasa! seorang tukang bakso tidak pernah absen untuk berkurban. Bagian keuangan terakhir dia masukkan ke dalam celengan yaitu untuk menyempurnakan rukun Islam yang kelima. Dia berkata “Insya Allah selama 17 tahun menabung, sekitar 2 tahun lagi saya dan istri akan melaksanakan ibadah haji.” Kita doakan supaya tujuan yang terakhir tercapai. Amin

Benjamin Franklin salah satu tokoh Amerika Serikat yang terkenal dengan deklarasi kemerdekaan Amerika dan pernah menulis buku The Way to Wealth bilang, “If you would be wealthy, think of saving as well as getting.” Menabung itu harus sebanding dengan usaha kita dalam bekerja. Misalnya saja kita berkarya dalam suatu bidang seperti bermain band, kemudian kita dihargai orang lain dan mulai terkenal, dan akhirnya dipanggil untuk bernyanyi di cafe-cafe, pasti dengan kerja keras dan usaha kita untuk mengumpulkan teman-teman dan membuat musik yang berkarakter. Atau

mungkin kita dijanjikan oleh orang tua tambahan uang dengan syarat mendapatkan nilai 100 waktu ujian akhir semester, pastinya kita bertambah daya juang semangat 45 untuk dapet 100 (tanpa melihat kiri kanan atau contekan dibawah meja lho) nah tambahan uang dan penghasilan tadi ditabung. Menabung uang bermacam-macam caranya bisa dimasukin ke celengan, disimpan dibawah bantal, disimpan di dompet tetapi yang paling aman menabung di Bank. Dateng aja ke bank nanti pasti dijelasin sama petugasnya mau melakukan apa. Trus dapet buku tabungan dan nomer rekening deh.

Berani bilang “tidak!” kepada teman

Banyak godaan ketika mau berhemat dan menabung uang kita salah satunya adalah teman. Teman dan lingkungan pergaulan punya peran penting disini. Banyak sekali cara dan etika ketika sedang bergaul bersama teman-teman. Dan banyak juga jenis-jenis teman yang kita jumpai di sekolah, kampus, dan lingkungan masyarakat. Latar belakang mereka juga berbeda-beda, dan berdampak terhadap logat gaya bicara, merk pakaian yang dikenakan, sampai hiburan yang dinikmati. Setiap lingkup pergaulan pasti memiliki kelompok-kelompok sosial. Sejauh saya mempelajari kehidupan sosial di lingkungan. Saya menemukan beberapa bentuk pergaulan sosial. Saya semakin menyenangi belajar kehidupan sosial karena saya tertarik dengan pelajaran Sosiologi yang diajar oleh Pak BES (panggilan akrabnya). Sosiologi berasal dari bahasa Latin yaitu Socius yang berarti kawan atau teman sedangkan Logos berarti ilmu pengetahuan. Ungkapan ini dipublikasikan diungkapkan pertama kalinya dalam buku yang berjudul “Cours De Philosophie Positive” karangan August Comte (1798-1857). Menurut saya ada beberapa kelompok… let’s check this out!

Golongan Jenius

Ini kelompok orang-orang dimana memiliki pendidikan tinggi, biasanya dimiliki oleh orang-orang ber-IQ  tinggi tetapi belum tentu tinggi dalam EQ dan SQ juga. Mereka biasanya cerdas dalam matematika, fisika, kimia semua yang menggunakan perhitungan logika dan cara berpikir yang mengagumkan. Terkadang berhubungan juga dengan penampilannya dan cara pergaulannya. Terkadang mereka suka membaca buku yang sulit dimengerti seumurannya dan bermain game contohnya ngomongin tentang komik, novel, games-games lucu yang ada di hp atau laptop.

Kaum Borjuis

Kelompok sosial ini bisa disebut juga sosialita. Biasanya akan menceritakan pengalaman jalan-jalan di Eropa atau Amerika misalnya “eh waktu itu aku brunch di Dos Pallilos the bestnya resto di Barcelona, trus siangnya lunch di frankfurt restaurant cozy banget deh tempatnya, nah malemnya nyobain dessert di Eiffel tower restaurant, what a day!”. Selanjutnya akan membahas wine yang paling tua yang pernah dicoba. Dan untuk kaum pria tertentu akan membahas cerutu yang unik dan belum ada di negara manapun. Atau memamerkan barang mewah seperti mobil, komputer, gadget dan lain-lain padahal hasil jerih payah orang tuanya. Biasanya dengan melihat barang baru yang dipamerkan mereka kita akan mudah terprovokasi untuk membelinya.

Geng Arisan

Ini biasanya terdiri dari wanita-wanita cantik di sekolah/kampus yang suka membicarakan gosip ter-update. Barang-barang yang dikenakan pun harus mahal dan belum ada yang punya. Mereka suka menggoda teman-teman pria di sekitarnya tetapi hubungan pertemanan dan persahabatan begitu kuat. Ada jadwal-jadwal tertentu yang menyatukan mereka untuk sekedar cerita, arisan, dan membahas berita-berita disekitarnya. Cara mereka mengajak pergi pun juga bermacam-macam “yuk, kumpul-kumpul lah kita sambil arisan, sambil update gosip yang lagi hot, kalau ga ngumpul ketinggalan berita loh jeng ses semuanya”

Musisi

Penampilan dari seorang seniman haruslah nyentrik dan unik. Membawa peralatan band di dalam tas seperti stick drum, pick gitar, mic, pianika, triangle, bahkan amplifier kalo kuat. Pulang sekolah ada jam-jam tertentu yang mewajibkan kumpul di basecamp tempat anak-anak Band nongkrong. Diharuskan absen setiap saat untuk latihan masa depan bandnya. Kalau ada satu orang yang jarang hadir maka akan segera diganti dengan personil lainnya. Terpaksa kita harus kumpul terus-terusan dan mengorbankan waktu untuk belajar dan lupa ngerjain pe-er.

Itu tadi sedikit jenis-jenis kelompok dari sekian banyak kelompok sosial yang bisa dijumpai di sekolah, kampus, dan lingkungan pekerjaan. Sebenernya masih banyak lagi macam anak modif mobil/motor, anak dokumentasi/media, gamer warnet, kaum religius, calon pedagang, grup lawak, dangdut, politikus, dan sebagainya. Ini jadi tugas dirumah masing-masing untuk meneliti kelompok sosial di sekolah atau dikampus. Bikin sebagus mungkin penjelasannya dan masukin juga cara-caranya untuk ngajak atau mempengaruhi teman yang lain. Kirim ke rjaesa@yahoo.com nanti penjelasan kelompok sosial yang menarik akan dipajang di blog ini.. selamat meneliti😀

Lanjut lagi, kelompok-kelompok sosial tadi sangat lihai mempengaruhi teman-temannya untuk menghabiskan uang. Terkadang situasi juga yang membuat untuk mengeluarkan uang yang padahal tidak seharusnya digunakan. Bagaiman cara mengatasinya? Ya mudah saja tinggal bilang tidak!. Tetapi juga dengan cara yang baik. Misalnya diajak makan ditempat yang mahal “maaf ya, saya sudah makan dirumah” atau “sorry banget, saya lagi diet nih” Situasi lain ketika diajak pergi bermain ke Mall untuk mejeng-mejeng “wah sorry banget ya. Kali ini saya ga ikutan dulu deh mau ngerjain tugas, lain kali deh yaa” Ditambah senyum yang baik juga, maka orang lain akan mengerti kondisi kita. Jawaban lain yang mungkin bikin orang juga malas bertanya lagi kalo bilang “maaf ya lagi ngurusin bisnis nih” kemungkinan pertama ga bakal ditanya lagi, kemungkinan kedua ditanya bisnis apa emangnya? Jawab aja “ada deh, doain aja lancar bisnisnya”. Kebiasaan ini juga harus dilatih terus-menerus agar terbiasa dan berani bilang tidak!. Lama-kelamaan lingkungan sekitar akan paham, apa yang kita suka dan apa yang kita tidak suka. Jadi kita tetap bisa bergaul dengan siapa pun tanpa mengikuti gaya hidup yang berbeda-beda. “Friends are important, but our future is the most”

2 thoughts on “Menabung

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s